-->
 

Flip Your Text

Asli

Terbalik

Persamaan Spare Part HP

Kamis, 29 April 2010 Antenna for Nokia 1110/ 1110i/ 1112/ 1200/ 1208/ 1209/ 1600/ 2310/ 2610/ 2626/ 6030 with buzzer
Antenna for Nokia 3210
Antenna for Nokia 3230 with buzzer
Antenna for Nokia 3250 with start button
Antenna for Nokia 3310/3410
Antenna for Nokia 6100/3100 with buzzer
Antenna for Nokia 6101/6103
Antenna for Nokia 6110 navigator + buzzer
Antenna for Nokia 6230/6230i
Antenna for Nokia 7210
Antenna for Nokia 7370/7373
Antenna for Nokia 7610
Antenna for Nokia 8800 + buzzer
Antenna for Nokia N70/N72
Antenna for Nokia N76
Antenna for Nokia N80 + buzzer + switch ON/OFF button + flash

ON/OFF Switch (inside) for Nokia 3100/ 3120/ 3200/ 3220/ 5100/ 5210/ 6100/ 6220/ 6230i/ 6510/ 6610/ 6800/ 6810/ 7210/
7250/ 7260/ N80/ SE K300/ K700/ K750/ W800 with 4 contacts
ON/OFF Switch (inside) for Nokia 3100/ 3120/ 5100/ 5210/ 6100/ 6220/ 6230i/ 6510/ 6610/ 6800/ 6810 with 2 contacts
ON/OFF Switch (inside) for Nokia 5110/ 6110
ON/OFF Switch (inside) for Nokia 7650
ON/OFF Switch (inside) for Nokia E60/ N70/ N72/ 6233/ 6151/ 6280/ 6111/ 6288/ 6290/ N91/ N93/ N93i
ON/OFF Switch (inside) for Sony Ericsson K300/ K310/ K500/ K510/ K550/ K600/ K700/ K750/ T610/ T630/ W800/ Nokia 3100/
3220/ 5100/ 6100/ 6230i/ 6610/ 7210/ 7250/ N80 with 4 contacts
ON/OFF Switch (inside) with 4 contacts for Nokia 2100/ 3300/ 3310/ 3330/ 3410/ 3510/ 3510i/ 3650/ 3660/ 5210/ 5510/
6150/ 6210/ 6250/ 6310/ 6310i/ 6600/ 6670/ 7200/ 7610/ 7710/ 8210/ 88

Inside Joystick for Motorola E398/ Nokia N90/ E50/ Siemens C65/ CX65/ CX70/ M65/ S65
Inside Joystick for Nokia 3230
Inside Joystick for Nokia 3250/ N73/ E61
Inside Joystick for Sony Ericsson K300/ K310/ W700/ J200/ K500/ K700/ K750/ T300/
T68/ QTec 8310/ 8020/ 8600/ Motorola C650/ E1000 original
Inside Joystick for Sony Ericsson K750
Inside Joystick for Sony Ericsson T610/ T630
Joystick for Nokia 6600/ 7650

Buzzer for Nokia 6210/6310
Buzzer for Nokia 1100/1101/3310/5510
Buzzer for Nokia 1110/ 1112/ 1200/ 1208/ 1209/ 1600/ 2310/ 2610/ 2626/ 3510/ 6030/ 6270/ 7370/ 7373/Motorola T720
Buzzer for Nokia 2300 with frame
Buzzer for Nokia 3100/ 2300/ 2630/ 2760/ 3230/ 6070/ 6080/ 6100/ 6230/ 6230i/ 6610/ 7210/ 6111/ 6101/ 8800
Buzzer for Nokia 3210
Buzzer for Nokia 3250/3280
Buzzer for Nokia 5110/6110/6150
Buzzer for Nokia 5310/ 5220 xm/ 6600s/ 7310 sn/ N79/ N82/ N85
Buzzer for Nokia 6111 in frame
Buzzer for Nokia 6131 with antenna
Buzzer for Nokia 6233/ 6234/ 6085/ 6131/ 6125/ 6151/ 5200/ 5300/ 5700/ 6300/ 2680s/ 3110/ N73/ N91/ N95/ 8600 luna
Buzzer for Nokia 6260 with frame
Buzzer for Nokia 7650
Buzzer for Nokia 8210/8250/8890/8910/Motorola C200
Buzzer for Nokia 8310/6510/5210/2100
Buzzer for Nokia N76 with antenna

Charge connector for Nokia 1110/ 1112/ 1600/ 2310/ 2610/ 6030
Charge connector for Nokia 3250/ 5200/ 5300/ 6070/ 6080/ 6085/ 6101/ 6103/ 6111/ 6125/ 6131/ 6151/ 6233/ 6270/
6280/ 6288/ 6300/ 6500/ 7360/ 7370/ 7373/ 7390/ E50/ E61/ N73
Charge connector for Nokia 1100/2300
Charge connector for Nokia 1200/ 1208/ 2630/ 2760
Charge connector for Nokia 2100
Charge connector for Nokia 2600/2650
Charge connector for Nokia 3100/ 3200/ 3230/ 6020/ 6170/ 6230/ 6610/ 6630/ 6670/ 6680/ 7200/ 7210/ 7250/ 7260/ 7270/ N- Gage
Charge connector for Nokia 3210
Charge connector for Nokia 3310/3410
Charge connector for Nokia 5310/ 5610/ 6500s/ 6600s/ N76/ N80/ N81/ N95
Charge connector for Nokia 6500/8600
Charge connector for Nokia 6600 with microphone
Charge connector for Nokia 8210
Charge connector for Nokia 8310/6510 , with microphone and vibro
Charge connector for Nokia 8800
Charge connector for Nokia N78

Power IC 4396299 for Nokia N73/ N80/ N93/ N95/ 6290/ 7390
Power Supply IC 4370621 for Nokia 2100/3310/3610/6210/8210/8850
Power Supply IC 4370719 CCONT (NMP70751/ 70685/ 70393/ 70719/ 70721) for Nokia DCT3 2100/ 3210/ 3310/ 3330/ 3410/ 5210/ 5510/
6210/ 6250/ 7110/ 8210/ 8250/ 8810/ 8850/ 8890/ 9210
Power Supply IC 4370895 HELGA for Nokia 5100/6610/7250/8310
Power supply IC 4376535 BETTY UEM for Nokia N73/ N76/ N80/ N93/ N95/ E51
Power Supply IC NMP0581 for Nokia 3210
Power Supply IC NMP70433 for Nokia 3310/8210/8810

UEM module 4370825 for Nokia 1100/3100/5100/6610/7210/7250
UEM module 4370841 for Nokia 8310/8910/6500/7210
UEM module 4370861 for Nokia 7650
UEM module 4370945 for Nokia 3220/6230/7600/7610
UEM module 4370959 for Nokia 6310i/7210/6610
UEM module 4376001 for Nokia DCT4 Series 3100/3510/5100/6230/6310/7210
UEM module 4376371 for Nokia 3320/ 6170/ 6230/ 7270/ 7260/ 7610/ 6020/ 8800
UEM module 4376401 for Nokia 1100/ 2300/ 2600/ 3100/ 3120
UEM module 4376441 for Nokia 1600/1110/6030/6060
UEM module 4376533 for Nokia 3250/ 6125/ 6270/ 6280/ 6300/ 6630/ 6680/ 7370/ N70
UEM module 4377027 for Nokia 8310/8910/6500/7210
UEM module 4396177 for Nokia 7370/ 3250/ 6680/ 6280 RETU

Antenna Switch 90DAT/F190xxx for Nokia 8310/ 8910/ Samsung N100
Antenna Switch KC D1S1E/BC101 for Nokia 1100/ 2100/ 2310/ 3510
Antenna Switch 0503A/ MLD392/ 433/ 512/ 513 for Siemens C35/ C62/ Ericsson A1018/ Nokia 2100/ 3310/ 5210/ 8210/ 8850
Antenna switch 532/622 for Nokia 3220/ 6170/ 6260/ 6670/ 7260/ 7270/ 7360/ 7610/ 8800
Antenna Switch 90E07 for Ericsson T28/ R320/ Nokia 6210/ 8210
Antenna Switch D1002/ D1004 EPCOS for Nokia 6610/ 7210/ 7250/ Siemens C55
Antenna Switch FNTxxx/NTxxx SHS-L090NT for Nokia 3100/ 3120/ 6100
Antenna Switch K1747 for Nokia 3210
Antenna Switch KC03C4/ KC03C2 for Nokia 6510/ 8310/ 8910
Antenna Switch KCT1S2E 03xx for Nokia 3510/ 6310/ 6600/ 7260/ 7610/ 8310
Antenna Switch QV 5xx for Nokia 3230/ 6101/ 7610/ N70
Antenna Switch SQ 5xx for Nokia 3220/ 3230/ 6170/ 6260/ 6680/ 7210

4377177 CPU for Nokia 6230i
Central processor 4377008 for Nokia 1200/1650
Central processor 4377159 for Nokia 1600/ 1110/ 1200
Central processor 4377401 for Nokia 2610/ 2630
CPU 4370687 MAD2WD1 for Nokia 3310/8210
CPU 4370815 UPP for Nokia 8310
CPU 4375017 v.8310 for Nokia 3200/6610/7210
CPU 4375107 v1.11e for Nokia 6230
CPU 4377007 UPPWD2 for Nokia 3230/3650/3660/6260/6600/6670/7610
CPU 4377011 for Nokia 6020
CPU 4377049 for Nokia 6630/ 6680/ N70/ N72
CPU 4377061 for Nokia 6630/6680/6681
CPU 4377069 for Nokia 1100/2300/2600
CPU 4377151 for Nokia 6233/6280/6290
CPU 4377183 for Nokia E60/N72
CPU 4377207 for Nokia E60/ N71/ N73/ N80/ N91
CPU 4377223 for Nokia 3250/ 5200/ 5300/ 6085/ 6270/ 6300/ 7370/ 8600/ E50

435581 Power Amplifier 09014B for Nokia N70/N90
Power Amplifier 4355631 9250E3.2 for Nokia 7200
Power Amplifier 4359017 for Nokia 6230
Power Amplifier 09003BN for Nokia 3200/6230/6220
Power Amplifier 4350297 for Nokia 7650/ 8310/ 8910/ 6310/ 6510
Power Amplifier 4350383/ 435B012 for Nokia 3300/ 5100/ 6610/ 7210/ 6610/ 6610i/ 6630/ 6680/ 7210/ 7250/ 7260/ E60/ N70/ N90
Power Amplifier 4355641 for Nokia DCT4 3220/ 3230/ 5140/ 6020/ 6021/ 6170/ 6260/ 6670/ 7200/ 7260/ 7270/ 7610
Power Amplifier 4355751 for Nokia 6680/6630/6681/6682/E70/N91
Power Amplifier 4355787 for Nokia 6170/6111/3220/6260/7260/6670
Power Amplifier 4355801 for Nokia 6230
Power Amplifier 4355815 for Nokia 6030
Power Amplifier 4355845 for Nokia 6233/ 6234/ 6270/ 6280/ 7370/ 3250
Power Amplifier 4355929 RF9282E6.5 for Nokia 5300/ 6136/ 8600/ N93
Power amplifier 4355951 for Nokia 7390/ N95/ 6120C
Power amplifier 4380013 F7 for Nokia 1100/ 2300/ 3100/ 3210/ 3300/ 3650/ 6100/ 6108/ 6600
Power amplifier 4380041 for Nokia 6630/ 6680/ 6681/ N70/ N72
Power amplifier 4380103 for Nokia 1600/ 1650/ 1110/ 1116/ 2610/ 2310/ 2630/ 6030
Power amplifier 4396275 for Nokia 6280/ N73/ N80/ N93
Power Amplifier QCPM8895 for Nokia 7610/3220/6060/6101/6170/6670/N70
Power Amplifier QCPM8893 for Nokia 6100/3100/3120
Power Amplifier RF3162 for Nokia 1100/2300

Signal Processor 4370781 HAGAR for Nokia 2100, 3610, 5210, 8310, 8910
Signal processor 4370867 PMB3346 for Nokia 3510/6100
Signal Processor 4380039 HAGAR for Nokia N70
Signal Processor 4380129 for Nokia 3250/ 6125/ 6151/ 6270/ 6280/ 6282/ 7370/ N80/ E62
Signal Processor 4380189 for Nokia 3250/ 5200/ 5300/ 6085/ E50
Signal Processor NMP70731 HAGAR for Nokia 3310, 8210

LCD for Nokia 1100 glass only
LCD for Nokia 1101/ 2300 glass only
LCD for Nokia 1110 glass only
LCD for Nokia 1110i
LCD for Nokia 1112
LCD for Nokia 1200
LCD for Nokia 1202
LCD for Nokia 1600/ 1208/ 1209/ 2310/ 2126CDMA/ (6125/ 6136/ N71) outside
LCD for Nokia 1650
LCD for Nokia 2600/ 2650/ 2652/ 3200/ 5140/ 6220/ 6225
LCD for Nokia 2630/ 2660/ 2670/ 2600c/ 1680
LCD for Nokia 2760/ 6085/ 6086 outside
LCD for Nokia 3100/ 3120/ 5100/ 6100/ 6610/ 7210/ 7250
LCD for Nokia 3110c/ 3109c/ 3500/ 2680c/ 7070
LCD for Nokia 3210/ 3310 glass only
LCD for Nokia 3220/ 6020/ 6021/ 6235/ 7260/ 9300 outside/ 9500 outside/ N90outside
LCD for Nokia 3230/ 6260/ 6630/ 6670/ 6681/ 7610
LCD for Nokia 3250
LCD for Nokia 3300/ 6800/ 6810
LCD for Nokia 3650
LCD for Nokia 5000/ 3610f/ 3610a/ 5220/ 3600/ 7210sn
LCD for Nokia 5110/ 6110/ 6150/ 8810
LCD for Nokia 5210 glass only
LCD for Nokia 5500
LCD for Nokia 5700/ 5610/ 6110n/ 6220c/ 6500s/ 6600s/ E65
LCD for Nokia 5800
LCD for Nokia 6030/ 2255/ 2610/ 2626/ 5140i
LCD for Nokia 6101/ 5070/ 5200/ 6060/ 6070/ 6080/ 6085/ 6102/ 6103/ 6125/ 6136/ 6151/ 7360/ 6061/ 6161/ 6085/ 6086 inside
LCD for Nokia 6101/ 6103/ 6170/ 7270 outside/ 8910i
LCD for Nokia 6111/ 6155
LCD for Nokia 6131/ 6133/ 6267/ 6290/ 7390 complete
LCD for Nokia 6170/ 7270 inside
LCD for Nokia 6230
LCD for Nokia 6233/ 6234/ 6275/ 5300/ 7370/ 7373/ E50
LCD for Nokia 6270/ 6280/ 6288/ 6265
LCD for Nokia 6300/ 6120c/ 6000 / 5320/ 7500/ 8600 luna/ E51/ E91 outside
LCD for Nokia 6500c/ 5310/ 3600s /3120c/ 7310c/ 7610sn/ 7500/ E90 outside
LCD for Nokia 6510 glass only
LCD for Nokia 6600
LCD for Nokia 6600f
LCD for Nokia 6680/ N70/ N72
LCD for Nokia 6820
LCD for Nokia 7280/ 7380
LCD for Nokia 7510s/7510a
LCD for Nokia 7600
LCD for Nokia 7650
LCD for Nokia 7710
LCD for Nokia 8800 Arte/7900
LCD for Nokia 8850/8890
LCD for Nokia 8910
LCD for Nokia E61/ E61i/ E62 complete
LCD for Nokia N-Gage
LCD for Nokia N-GageQD
LCD for Nokia N71/ N73/ N93
LCD for Nokia N75/ N76/ 6555 outside
LCD for Nokia N75/N76 inside/ N81/ N93i inside
LCD for Nokia N77/ N78/ N82/ E66/ 6210n
LCD for Nokia N80/ N90 inside/ E60/ E70
LCD for Nokia N91 8Gb
LCD for Nokia N92 complete
LCD for Nokia N95 2 gb
LCD for Nokia N95 8 gb/ N96/ N97

Microphone for Nokia 6101/ 5200/ 5500/ 6060/ 6103/ 6111/ 6125/ 6233/ 6270/ 6300/ 7370/ 9300/ N70/ N90
Microphone for Nokia 8310/6510/8210
Microphone for Nokia 1100/ 1112/ 1600/ 1200/ 2300/ 3510/ 3510i/ 5100/ 3310/ 1110/ 2600/ 6030
Microphone for Nokia 3100, 3120, 3220, 6020, 6100, 6170, 6230, 6670, 6680, 7610, 7710
Microphone for Nokia 3210/5110/6210/6110
Microphone for Nokia 6500c/ 6500s/ 8600/ 5310/ 5610/ 6555/ E51/ E61
Microphone for Nokia 6610, 2650, 2652, 3230, 6200, 6220, 6620, 7200, 7210, 7250, 7600
Microphone for Nokia 7650
Microphone for Nokia 8800/ 6280/ N95/ E60
Microphone for Nokia 8910
Microphone for Nokia N93/ N93i/ E90/ 6290/ 6110n

Speaker for Nokia 3100/ 2600/ 3230/ 3250/ 3280/ 6100/ 6260/ 6610/ 7210/ 7250/ 7610/ 7650
Speaker for Nokia 6101/ 2760/ 3220/ 5200/ 5300/ 6020/ 6111/ 6125/ 6131/ 6230/ 6233/ N71/ N73/ N91
Speaker for Nokia 1100/ 3210/ 3310/ 3410/ 3510/ 5110/ 6110/ 6210/ 6310/ 7110/ 8210/ 8310/ 8810/ 8850/ Motorola/ C200/ C115
Speaker for Nokia 5310/ 5610/ 6500c/ 6500s/ 3500/ 5700/ 8600/ E51/ E65/ E90/ Apple iPhone
Speaker for Nokia 6600f/ E66

Perbedaan CDMA dan GSM

Secara fisik antara handphone GSM dan CDMA tidak ada perbedaan yang mencolok bahkan kalau dilihat sekilas keduanya serupa. Yang membedakan adalah kartu yang dipakai atau operator sellular yang mengoperasikan kedua jenis jalur ini. Sebagai contoh operator yang bekerja di jalur keduanya yaitu operator CDMA antara lain :smart, flexi, esia, fren, starone, ceria, sedangkan operator GSM meliputi : simpati, as, XL bebas, XL jempol, mentari, im3, three dan masih ada yang lain. Untuk lebih jelas bisa ditanyakan ke counter-counter terdekat, karena hampir setiap tahun lahir penyelenggara operator yang baru dengan layanan yang beragam. Sedangkan penyelenggara operator yang lama menambah jenis layanan yang baru pula sehingga lebih kompetitif

Prinsip Kerja

Adapun prinsip kerja kedua jalur tersebut sebagai gambaran dapat dijelaskan sebagai berikut, kami sadurkan dari Majalah CE (Computer Easy) ed.12/2004 hal.37 dst. Dalam pembahasan kali ini, akan menggunakan analogi awam yang mudah dimengerti bagi kita yang belum jelas perbedaan antara keduanya, sehingga diharapkan dari penjelasan di bawah ini dapat memahami prinsip kerja dari kedua teknologi ini.

Sebelum membahas lebih dalam mengenai teknologi GSM dan CDMA, ada baiknya jika Anda mengerti terlebih dahulu sistem pengiriman dan penerimaan data dalam jaringan digital, khususnya dalam dunia komunikasi. Semua data yang dikirim maupun diterima dalam jaringan ini harus dalam bentuk digital. Hal yang sama juga berlaku untuk suara yang dikeluarkan dan diterima oleh penelepon saat berkomunikasi. Suara yang dikirimkan oleh penelepon akan diterima oleh microphone pada ponsel. Selanjutnya, suara ini akan diubah menjadi bentuk digital dan dikirimkan melalui gelombang radio ke Base Transceiver Station (BTS) milik operator yang digunakan. BTS inilah yang menerima data dan ponsel yang digunakan tadi dan meneruskannya (switching) ke BTS tujuan. Dan BTS tujuan ini, data selanjutnya akan dikirimkan ke ponsel tujuan yang seharusnya menerima panggilan tersebut. Tentu saja, ponsel penerima akan mengubah data digital yang diterima menjadi bentuk suara agar bisa didengar oleh penerima. Prinsip umum ini berlaku pada semua sistem digital, baik GSM maupun CDMA. Namun, detail prinsip kerja dan kedua sistem digital tersebut tidaklah sama

GSM: GLobaL System for MobiLe Communications

GSM atau Global System for Mobile Communications merupakan teknologi digital yang bekerja dengan mengirimkan paket data berdasarkan waktu, atau yang lebih dikenal dengan istilah timeslot.

GSM sendiri merupakan turunan dari teknologi Time Division Multiple Access (TDMA). Teknologi TDMA ini mengirimkan data berdasarkan satuan yang terbagi atas waktu, artinya sebuah paket data GSM akan dibagi menjadi beberapa time slot.

Timeslot inilah yang akan digunakan oleh pengguna jaringan GSM secara ternporer (sementara). Maksud dan digunakannya timeslot secara temporer adalah timeslot tersebut akan dimonopoli oleh pengguna selama mereka gunakan, terlepas dan mereka sedang aktif berbicara atau sedang idle (diam).

Gambaran yang lebih mudah untuk memahami prinsip kerja GSM. Analoginya seperti ini: andaikan sebuah armada taksi (dalam kasus ini berperan sebagai operator) yang memiliki 100 armada taksi (armada sebagai time slot). Armada taksi (timeslot) tersebut disewa oleh penumpang (pengguna). Secara otomatis, armada taksi tersebut tidak bisa digunakan oleh pengguna lain, walaupun bisa jadi pengguna tadi sedang tidak berada di dalam taksi (seperti sedang menunggu atau sedang bertamu ke suatu tempat sedangkan taksinya disuruh menunggu). Dalam posisi seperti ini, sudah jelas bahwa taksi itu sudah di-booking oleh pengguna pertama dan tidak mungkin melayani penumpang lain. Taksi tersebut baru bisa digunakan oleh penumpang lain ketika pengguna pertama sudah selesai menggunakan taksi tersebut (sudah sampai tujuan dan sudah dibayar). Inilah yang disebut prinsip monopoli temporer pada jaringan GSM.

Dari gambaran di atas terlihat jelas bahwa sistem GSM tidak mengizinkan penggunaan ponsel jika sistemnya sudah penuh (saat seluruh armada taksi sudah disewa, maka tidak ada lagi taksi kosong untuk disewa penumpang baru). Inilah yang membuat pengguna akan mendengar nada sibuk dari ponselnya saat hendak melakukan panggilan keluar (outgoing call). Namun, prinsip yang digunakan oleh GSM juga memiliki kelebihan. Teorinya, timeslot dedicated yang disediakan ini menjamin penggunanya bisa mendapatkan kualitas layanan komunikasi yang lebih konstan, tidak naik turun.

Kekurangannya adalah ketika jaringan GSM sudah penuh, maka pemilik ponsel biasanya akan mengalami kesulitan untuk melakukan panggilan atau bahkan menerima panggilan. Hal ini disebabkan oleh tidak adanya timeslot kosong yang bisa digunakan. Kembali ke analogi di awal pembahasan: jika semua armada taksi sudah disewa, Anda tidak akan mendapatkan taksi kosong.

CDMA: Code Division Multiple Access

Berbeda dengan teknologi GSM, teknologi CDMA tidak menggunakan satuan waktu, melainkan menggunakan sistem kode (coding). Prinsip ini sesuai dengan singkatan CDMA itu sendiri, yaitu Code Division Multiple Access. Jadi, sistem CDMA menggunakan kode-kode tertentu yang unik untuk mengatur setiap panggilan yang berlangsung. Kode yang unik ini juga akan mengeliminir kemungkinan terjadinya komunikasi silang atau bocor.

Seperti sudah dibahas di awal, CDMA tidak menggunakan satuan waktu seperti layaknya GSM/TDMA. ini menjadikan CDMA memiliki kapasitas jaringan yang lebih besar dibandingkan dengan jaringan GSM. Namun, hal ini tidak berarti jaringan CDMA akan lebih baik daripada jaringan GSM karena tetap ada batasan-batasan tertentu untuk kapasitas jaringan yang dimiliki oleh CDMA.

Seperti jaringan GSM, analogi yang sederhana untuk memudahkan Anda memahami prinsip kerja jaringan CDMA. Analoginya seperti ini: jika jaringan GSM diumpamakan sebagai armada taksi, maka jaringan CDMA bisa diumpamakan sebagai sebuah bus. Sebuah bus (diumpamakan sebagai frekuensi) bisa menangani banyak penumpang bus (pengguna yang melakukan panggilan). Hal ini dimungkinkan karena setiap penumpang menggunakan kode tertentu yang unik. Hal ini juga yang memungkinkan tidak terjadinya komunikasi silang atau bocor. Setiap penumpang bisa berbicara dan menentukan tujuannya tanpa takut terganggu ataupun mengganggu penumpang lain. Bus ini juga tidak akan dimonopoli oleh satu orang saja, sehingga setiap orang bisa menggunakan bus tersebut untuk mengantarkan mereka ke tempat tujuannya masing-masing.

Namun, seperti layaknya sebuah bus, jika sudah terlalu banyak penumpang maka jalannya semakin berat dan kenyamanan penumpang akan terganggu (isi dalam bus akan semakin sesak). Hal yang sama juga terjadi di jaringan CDMA yaitu jika jaringan sudah terlalu penuh, maka yang terjadi adalah penyusutan coverage area (ruang lingkup atau jangkauan) dan jaringan CDMA itu sendiri. Jika diumpamakan, semakin sesak isi bus maka ruang gerak setiap penumpang juga akan menyempit. Tidak jarang pula kualitas suara menjadi korban dan penuhnya jaringan CDMA.

Kesimputan: Tidak ada gading yang tidak retak

Sistem telepon selular berbasis digital, baik itu GSM maupun CDMA memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Untuk area yang lebih padat penggunaannya, teknologi CDMA tampaknya lebih unggul untuk melayani banyak sambungan secara bersamaan. Hal ini disebabkan oleh karakteristik dan jaringan CDMA itu sendiri. Dengan menggunakan jaringan CDMA, sebuah daerah yang padat penggunaannya akan memiliki kemungkinan koneksi yang lebih tinggi, walaupun bisa jadi terjadi penurunan coverage area dan kualitas suara jika beban jaringan terlalu tinggi. Teknologi GSM pada intinya lebih sesuai untuk daerah yang tidak terlalu padat, namun sangat membutuhkan coverage area yang konstan. Selain itu, area perkotaan sekarang memiliki banyak gedung bertingkat. Karakter geografis seperti ini sangat berpotensi memperlemah sinyal sehingga coverage area semakin kecil.

Analisa kerusakan HP dengan DC Power Suply

Rabu, 28 April 2010
1. Hidupkan Power Supply, atur tegangan dengan memutar kalibrasi sesuai tegangan yang
dibutuhkan Ponsel, lalu matikan Power Supply.
2. Pasang kabel merah (+) positif dihubungkan ke konektor positif batteray pada Ponsel
3. Pasang kabel hitam (-) negatif dihubungkan ke konektor negatif batteray pada ponsel
4. Pasang kabel hijau (BSI) pada konektor BSI pada Ponsel
5. Gejala kerusakan pada Software yaitu pada saat tombol On di tekan, jarum pada Ampere meter
akan bergerak naik tidak lebih/ kurang dari 0,02-0,03 Ampere dan kembali keposisi Nol (0).
6. Gejala kerusakan pada Hardware yaitu pada saat tombol On di tekan :
7. Jarum pada Ampere meter jalan tetapi tidak kembali kaposisi semula, berarti terjadi short (
hubungan singkat ) pada rangkaian (Hardware)
8. Jarum pada Ampere meter tidak Jalan sama sekali, berarti jalur putus/ bagian power supply pada
Ponsel tidak bekerja.


Sedangkan untuk ponsel dalam kondisi normal hasil pengukuran akan menunjukan:


1. Pada saat Ponsel di On kan jarum Ampere meter jalan menunjukkan nilai 0,05 Ampere.
2. Pada saat Cpu bekerja jarum Ampere meter menunjukkan nilai 0,2 Ampere.
3. Pada saat Semua komponen bekerja jarum Ampere meter menunjukkan nilai 0,3 Ampere.
4. Pada saat mencari jaringan (Transmit)jarum Ampere meter menunjukkan nilai 0,4 Ampere.
5. Pada saat Ponsel stanby dan lampu mati jarum Ampere meter akan menunjukkan nilai 0,05
Ampere.

Cara Gunakan Avo Meter


AVO meter sangat penting fungsinya dalam setiap pekerjaan elektronika karena dapat membantu menyelesaikan pekerjaan dengan mudah dan cepat,tetapi sebelum mempergunakannya,para pemakai harus mengenal terlebih dahulu jenis-jenis AVO meter dan bagaimana cara menggunakannya agar tidak terjadi salah pakai dan akan merusak AVO meter tersebut.


Berdasarkan prinsip kerjanya ada dua jenis AVO meter yaitu:
1. AVO meter Digital
2. AVO meter Analog/Moving coil


Kedua jenis ini tentu saja berbeda satu dengan lainnya,tetapi ada beberapa kesamaan dalam hal operasionalnya,misal sumber tenaga yang dibutuhkan berupa baterai DC dan Probe/kabel penyidik warna merah dan hitam.


Pada AVO meter Digital hasil Pengukuran dapat terbaca langsung berupa angka-angka (Digit) sedangkan AVO meter analog tampilannya menggunakan pergerakan jarum untuk menunjukan skala,sehingga untuk memperoleh hasil ukur,harus dibaca berdasarkan Range atau divinisi,AVO meter analog lebih umum digunakan karena harganya lebih murah dari pada AVO meter Digital,namun ada juga mereka yang memilih AVO meter analog karena kegemaran belaka.


Cara mengukur tegangan DC
  • Letakan selektor switch (saklar pemilih) pada posisi tegangan DC
  • Pilih batas ukur (2.5,10,50,250,1000)dimana harus dipilih batas yang sama atau lebih besar dari tegangan yang akan diukur,misalkan tegangan yang akan diukur 12v maka batas ukur yang harus dipilih adalah 50.
  • Tidak boleh memilih batas ukur yang lebih kecil,karena jarum penunjuk akan bergerak melewati batas maksimum dan dapat merusak moving Coil.
  • Sambungkan kabel probe pada sumber tegangan,kabel merah disambungkan pada bagian positif dan kabel hitam disambungkan pada bagian negative,cara pemasangan seperti itu disebut hubungan paralel,Apabila pemasangan kabel polaritasnya terbalik,maka jarum meter akan bergerak kekiri.
  • Baca papan skala sesuai dengan dimana jarum penunjuk berhenti,cara yang paling tepat membaca adalah secara tegak lurus agar tidak terjadi kesalahan baca.
Cara mengukur tegangan AC
  • Letakan selektor switch (saklar pemilih) pada posisi tegangan AC
  • Pilih batas ukur (10,50,250,1000) batas ukur yang dipilih harus yang sama atau lebih besar dari tegangan yang akan diukur,misalkan tegangan yang akan diukur 220v maka batas ukur yang harus dipilih adalah 250,tidak boleh memilih batas yang lebih kecil karena jarum penunjuk akan bergerak melewati batas maksimum dan akan merusak moving Coil.
  • Sambungkan kabel probe pada sumber tegangan secara paralel,untuk tegangan AC kabel merah dan hitam dapat bebas disambungkan pada sumber tegangan karena tegangan AC tidak mempunyai Polaritas (+/-).
  • Baca papan skala sesuai dengan dimana jarum penunjuk berhenti,cara yang paling tepat membaca adalah secara tegak lurus agar tidak terjadi kesalahan baca.

Cara mengukur arus DC

Cara mengukur arus agak berbeda dengan mengukur tegangan,dimana rangkaian untuk mengukur arus dipasang dengan cara serie dengan beban,beban dapat berupa resistor,lampu atau lainnya.



  • Atur selektor switch (saklar pemilih) pada posis Arus DC
  • Atur posisi selektor pada batas ukur yang lebih tinggi dari arus yang akan diukur,batas ukur dapat dipilih yang paling tinggi agar tidak merusak AVO meter,pengaruh pemilihan batas ukur yang terlalu jauh dari arus yang akan diukur hanya mengakibatkan pembacaan yang kurang akurat.
  • Hubungkan kabel secara serie dengan beban,beban dapat di serie pada kabel negative atau pada kabel positive,Apabila pemasangan kabel polaritasnya terbalik,maka jarum meter akan bergerak ke kiri.
  • Baca penunjukan arus pada papan skala arus DC sesuai posisi jarum.


Cara mengukur Resistansi

Gunanya mengukur resisitansi adalah untuk mengetahui kondisi suatu komponen dalam keadaan rusak atau baik,serta untuk menentukan berapakah nilai resistansinya,Misalkan sebuah resistor mempunyai kode warna coklat,hitam,merah dan toleransinya adalah emas,Artinya resistor tersebut mempunyai nilai 1000 ohm dengan toleransi 5%,maksudnya resistor tersebut masih dikatakan baik bila setelah diukur nilainya masih diantara kurang atau lebih 5% dari 1000,atau antara 950 sampai 1050 ohm.
  • Atur selektor switch pada posisi ohm
  • pilih batas ukur (range) apakah: x1,x10,x100,atau x1K (sesuaikan dengan nilai resistor)
  • Terlebih dahulu hubung singkat kabel penyidik agar jarum meter bergerak kearah kanan dan dapat diatur supaya menunjukan pada skala maksimum dengan memutar tombol Zero adjust,maksudnya agar pembacaan meter dapat/sesuai dengan skala dan range yang dipakai.
  • mulailah mengukur resistor dengan menghubungkan kabel penyidik pada kedua kaki resistor secara paralel,dengan mengabaikan warna kabel....
  • Baca papan skala sesuai dimana jarum meter berhenti,dan kalikan pembacaan dengan batas ukur,Misalnya jarum menunjukkan pada skala 10 dan batas ukur menggunakan x100 maka nilai resistor tersebut adalah 1000 ohm.

Cara Cek Power Supply ATX Komputer

Rabu, 21 April 2010 Mungkin anda pernah mengalami suatu ketika komputer anda mati total. Kalau komputer mati total, yaitu jika di tekan tombol powernya komputer tidak nyala, kemungkinan kerusakannya ada dua. Mau tahu kelanjutannya .... ?

Jika komputer di nyalakan dengan menekan tombol power dan ternyata komputer tetap mati, kemungkinan yang terjadi adalah:

1. Kabel power putus atau bahkan saluran listriknya putus.
2. Power Supply mengalami kerusakan, bisa drop (nyala sebentar terus mati) dan bisa mati total.

Di Posting ini saya akan sharing tentang cara cek power supply ATX secara mandiri artinya tanpa harus dicolokkan ke Mainboard Komputer.

Caranya Cek Power Supply ATX :

1. Siapkan power supply yang akan dicek
2. Siapkan clip kertas yang telah diluruskan
3. Cari kabel yang berwarna hijau dan hitam, kemudian hubungkan dengan menggunakan klip kertas tersebut.
4. Colokkan kabel powernya ke listrik PLN.
5. Kalau Kipas Power Suplly berputar berarti power supply nyala dan sebaliknya.
6. Akan tetapi Kipas Power Suplly berputar belum tentu menandakan bahwa power supply itu bagus, karena ada banyak kasus power supply ATX itu mengalami arus/daya drop sehingga ketika disambungkan ke mainboard dan di bebani dengan harddisk, Komputer tetap tidak nyala / mati tapi kondisi fan masih berputar. Kondisi inilah yang dinamakan Power Supply Ngedrop.

Berikut tanda power supply yang drop :

1. Komputer sering Hang sendiri.
2. USB port menjadi tidak berfungsi.
3. Kadang-kadang komputer restart sendiri.
4. Komputer nyala tampil di monitor tapi harddisk tidak terdeteksi di BIOS.

Kalau kurang jelas cara cek power supply ATX, lihat gambar di bawah ini :



Recovery BIOS ke HP Pavilion DV4, CQ40 dan C700

Cara Recovery BIOS ke HP Pavilion DV4, CQ40 dan C700 :

1. Download BIOS di situs resminya. PENTING : BIOS harus sama persis, misalnya CQ40-717TU, berarti anda harus download BIOS CQ40-717TU. Dan CQ40-717TU tidak sama dengan CQ40-717TX. Kalo untuk laptop CQ40 anda dapat mendownloadnya di SINI,

Biasanya judul filenya "
WinFlash for HP Notebook System BIOS - Microsoft Windows-Based"

2. Siapkan Flasdisk kosong, kalo kemarin saya menggunakan flashdisk 2Gb Kingston. Ingat kosngkan dulu flashdisk anda agar prosesnya nanti berjalan lancar.

3. Extract file BIOS hasil download yang berupa .exe dengan menggunakan program WinRar atau 7ZIP.

4. Cari file yang berekstensi .FD misalnya 30F7F04.FD, pilih salah satu (biasanya ada 4 file dengan ekstensi .FD), misalnya saya memilih 30F7F04.FD. Kemudian sisakan 4 huruf pertama yaitu 30F7 kemudian tambahi dengan ekstensi . BIN sehingga menjadi 30F7.BIN.

5. Jadi file 30F7F04.FD menjadi 30F7.BIN, kemudian simpan file 30F7.BIN itu ke flashdisk.

6. Lepaskan CHARGER dan BATERAI dari laptop. Ingat baterai harus di lepas.

7. Colokkan flashdisk yg ada file xxxx.BIN

8. Tekan dan tahan tombol keyboard Windows dan B

9. Pasang Charger, tombol Windows dan B jangan di lepas dulu.

10. Nyalakan laptop dengan menekan tombol power Laptop

11. Tahan tombol windows dan B sampai terdengar bunyi “ beep ”, kemudian lepaskan kedua tombol itu. Laptop secara otomatis mencari BIOS asli ini ditandai dengan led flashdisk yg kedip2x.

12. Bunyi beep akan terdengar berulang tiap 2 detik, biarkan saja, laptop akan mati sendiri secara otomatis
setelah selesai merestore / merecovery BIOS.

13. Selesai. Untuk mencobanya nyalakan laptop seperti biasanya dengan hanya menekan tombol powernya.

14. jika anda mengalami kegagalan, coba lagi dan coba dengan flashdisk yang lain, ingat…… flashdisk harus kosong untuk memudahkan laptop mencari file BIOS yang akan di restore atau direcovery.

DATA SERVICE FACTORY MODE TV CINA WANASONIC

1. Dari remote tekan tombol didalam lubang (disebelah kanan bawah) berulang ulang 2-3X atau Tekan tombol MENU berulang kali sampai pada posisi SEARCH / CARI SALURAN tekan tombol P+ / P- untuk memilih TARGET POS. Tekan angka 2483 atau 6483 atau 6568 atau secara berurutan, maka F0 akan tampil.

Pada posisi F MODE:

Gunakan tombol P+ / P- dan V+ / V- untuk memilih dan merubah nilai yang diinginkan.
Gunakan tombol 1-7 untuk masuk ke menu DATA SERVICE F1-F7
Gunakan tombol sleep untuk menampilkan 4 jenis TEST SIGNAL (BLACK, WHITE, BOX PATTERN)

Untuk keluar dari DATA SERVICE F MODE tekan D
ISP berulang ulang

2. untuk akses F8-F15, pada posisi F7, tekan 2483 atau 6483 atau6568.

3. untuk akses F16, pada posisi F8, tekan 6484, adjust VCEN ke 20, apabila untuk mengatasi blocking hitam pada bagian bawah layer, pada CRT 14”-21”/ 25”-34”.

PETUNJUK UNTUK SETING LOGO DISPLAY:


1. Pada posisi audio video (A/V), teka kode 2483 atau 6568. gunakan tombol MENU dan P+,P-, V+,V- untuk pengaturan setting LOGO.

2. Setelah selesai tekan tombol DISP 1X untuk menyimpan logo.

PETUNJUK UNTUK GAMBAR TERKUNCI ATAU CHILD LOCK:


Untuk menghilangkan posisi gambar ter-KUNCI, tekan tombol CALL 1X, kemudian tekan dan tahan tombol CALL untuk kedua kalinya lagi sampai gambar KUNCI dilayar hilang.
Tekan dan tahan tombol CALL slama kurang lebih 7 detik, dan lepaskan, maka layer akan terkunci dengan ditandai gambar KUNCI disebelah kiri bawah layar.

INFORMASI DETAIL UNTUK FACTORY SETTING WARNA GAMBAR DI F2:
RC32 GC32 BC32 GD64 BD64 SB-10 PV0

F0 / FACTOR SETTING 1


Awas, Remot RM-109E Berbahaya Bagi TV Aiwa Anda !

CHUNGHOP ELECTRONICS IND CO.,LTD memproduksi sebuah remote model RM-109E yang merupakan remote dengan desain dan fitur yang inovatif, karena dalam remote ini telah ditanamkan sebuah fungsi baru yang disebut network intelligent digital brand searching model, dimana dengan fitur ini memungkinkan penyesuaian remote dengan televisi yang sesuai menggunakan cara yang cerdas tanpa perlu mengetahui berapa kode yang cocok untuk televisi tersebut, sehingga meskipun Anda kehilangan atau tidak tahu berapa kode yang sesuai dengan televisi Anda, Anda tetap bisa menemukannya dengan mudah, cukup tekan tombol SET beberapa detik hingga led menyala, lalu tekan tombol Volume + berulang-ulang hingga display Volume muncul di televisi anda, untuk menguncinya tekan SET kembali, dan remote ini telah dapat digunakan dengan sempurna.

Remote ini cocok pada hampir semua merek TV termasuk merek lama, merek-merek baru, merek-merek terkenal dari dalam dan luar negeri bahkan untuk merek lain yang mungkin belum pernah terdengan telinga Anda sebelumnya.
Produk ini didesain memiliki 38 tombol dengan fungsi yang meliputi hampir semua fungsi umum seperti : pemilihan channel, volume, PIP (picture in picture), mute, AV/TV, dll.
Dengan menggunakan chip yang mengkonsumsi daya yang cukup rendah, sehingga membuat baterai yang digunakan remote ini sangat awet. Yang sangat menyenangkan adalah Anda tidak perlu menyeting ulang kodenya jika baterainya habis atau terlepas, bandingkan dengan produk sejenis yang mengharuskan setting ulang kodenya jika baterainya habis atau terlepas.

Tetapi dibalik segudang kehebatan remote ini, Anda harus cukup berhati-hati jika akan Anda gunakan pada televisi merek AIWA, sebab bisa-bisa Anda akan kaget karena mendapati televisi Aiwa Anda tiba-tiba rusak setelah Anda menekan sebuah tombol "berbahaya" dari remote RM-109E ini.

Kerusakan yang mungkin bisa terjadi pada televisi Aiwa anda setelah menekan tombol "berbahaya" tersebut antara lain :

  • Gambar memanjang
  • Suara tidak bunyi
  • White balance tidak sempurna, gambar kemerah-merahan, kehijau-hijauan atau kebiru-biruan
  • Penerimaan sinyal tidak peka
  • Tidak dapat melakukan Auto Searching
  • Gambar bergeser kesamping
  • Seluruh setingan channel hilang
  • Menu Bass, Treble atau Balance hilang
  • Menu Colour System hilang
  • Dll

Tombol "berbahaya" ini adalah tombol GESER KIRI dan tombol GESER ATAS pada remote, letak tombol GESER KIRI atau GESER ATAS berada pada pojok kanan bawah remote, lihat gambar diatas untuk lebih jelasnya, kedua tombol yang berbahaya tersebut saya tandai dengan menggunakan garis tebal kuning.

Mengapa setelah menekan tombol ini TV menjadi rusak?, sebab fungsi tombol-tombol ini pada beberapa model TV aiwa adalah mengembalikan setingan pada setingan pabrik, atau istilahnya RESET FACTORY SETTING. Untuk beberapa model mungkin tidak cukup berbahaya, hanya saja settingan Channel yang telah diprogram hilang sehingga cukup memprogram ulang channel / mem-preset frekuensi siaran maka televisi Aiwa Anda sudah normal kembali, kerusakan terparah kami temukan terjadi pada model FT2188SHA/SHR dan FT2588SHA/SHR.

Untuk mengatasi kerusakan ini ada 2 cara, cara pertama dengan tanpa membongkar casing televisi, cukup setting ulang eeprom-nya dengan masuk ke MODE SERVICE menggunakan Service Key Aiwa, cara kedua dengan cara meng-copy kan file eeprom yang sesuai dengan eeprom programmer atau eeprom copy-er jika Anda telah memiliki masternya.

Setelah semuanya beres, jangan lupa bongkar remote RM-109E ini, lalu tutup / potong jalur untuk fungsi GESER KIRI atau GESER ATAS biar aman.

Modifikasi IC STR-S570x / STR-S670x dengan Transistor Biasa

Saat ini, hampir seluruh perangkat elektronik menggunkan regulator switching / SMPS (Switching Mode Power Supply) untuk supply dayanya, penggunaan regulator switching memiliki tingkat efisiensi yang lebih tinggi dibandaing regulator linier, regulator linier memiliki tingkat efisiensi maksimum 50%, sedangkan regulator switching memiliki tingkat efisiensi 85% hingga 95%.

Selain efisiensi, keuntungan lain menggunakan regulator switching adalah faktor fleksibilitas dan kesetabilan yang tinggi, bahkan beberapa output tegangan dengan polaritas yang berbeda dan keluaran tegangan yang lebih lebih tinggi daripada masukannya dapat dihasilkan dari satu sumber tegangan saja, dan yang tak kalah mencengangkan adalah dengan ukuran yang hanya seperempat regulator linier bisa dihasilkan besar arus yang sama.

Sebuah switching regulator biasanya terdiri atas sebuah PWM control dan sebuah transistor yang difungsikan sebagai switch. PWM (Pulse Width Modulation) mengontrol berapa lama switch dalam keadaan memutus atau menyambung dimana switch ini dihubungkan dengan sebuah trafo atau induktor, perbandingan waktu sambung (TOn) dan waktu putus (TOff) switch dalam satu periode siklus menjadi penentu besarnya tegangan keluaran dan bukan tergantung pada tegangan masukannya (Vin), itu sebabnya mengapa televisi Anda tetap menyala normal meskipun tegangan PLN turun hingga 85 Volt saja. PWM biasanya bekerja pada frekuensi antara 50 Khz hingga 100 Khz dengan bentuk gelombang yang hampir persegi, dimana frekwensi dengan bentuk gelombang tersebut akan menimbulkan frekuensi harmonisa jika kurang bagus dalam peredaman, ini menjelaskan mengapa televisi cina akan tertutup gambar berkelok-kelok seperti gangguan sinyal RF jika pada tegangan 180 Volt yang mensupply RGB amplifier capasitornya kering, karena sebenarnya sinyal yang mengganggu tersebut adalah "sinyal" frekuensi dari PWM yang tidak lagi diredam oleh capasitor 10uF atau 22uF / 250 Volt, karena fungsi utama capasitor pada keluaran regulator swiching adalah sebagai filter.

Secara sederhana rangkaian dari sebuah switching regulator adalah seperti ditunjukkan gambar dibawah ini :

Tetapi disini tidak akan dibahas lebih jauh bagaimana sebuah regulator swtching berkerja atau apa saja jenis dari regulator swiching. sebuah e-book yang bagus dapat menjadi bahan bacaan Anda untuk dapat mempelajari lebih jauh mengenai regulator switching. E-book ini dapat anda download dari menu download lain-lain.


IC Switching Regulator Dengan Jalur Transistor Terpisah

Sanken™ memproduksi beberapa seri regulator switching, tetapi yang menjadi perhatian disini adalah seri dengan jalur transistor yang benar-benar terpisah dengan PWM control-nya meskipun berada dalam satu keping (chip), ini memberikan keuntungan jika kerusakan hanya terjadi pada transistor switching nya saja, maka kita dapat mengganti transistor switching internalnya dengan transistor eksternal tanpa harus mengganti secara keseluruhan dengan sebuah IC baru, dengan cara tersebut kita dapat menekan biaya reparasi yang seharusya tinggi. Karena dengan hanya menambahkan sebuah transistor regulator biasa tentu biayanya jauh lebih murah dari pada harus mengganti secara keseluruhan dengan sebuah IC baru. Selain itu kita juga dapat memilih transistor dengan parameter yang lebih tinggi sehingga menjadi lebih awet.

Tabel dibawah ini menunjukkan tipe-tipe IC switching regulator dengan transistor internal jalur terpisah berikut data Tegangan masukan (Vin) arus output (Ic) dan Daya-nya.

Tipe

V in (Volt)

Ic
Daya (W)
STR-S5703

110 - 120

6
140
STR-S5707
85 - 265
6
90
STR-S5708
85 - 265
7.5
120
STR-S6703
110 - 120
6
140
STR-S6704
110 - 120
5
100
STR-S6707
85 - 265
6
90
STR-S6708
85 - 265
7.5
120
STR-S6709
85 - 265
10
160

Mengganti Transistor Internal Dengan Transistor Eksternal

Lihat blok diagram dari IC switching regulator ini, bisa kita lihat bahwa kaki-kaki internal transistor switching-nya benar-benar terpisah jalurnya dari rangkaian lainnya meskipun berada dalam satu chip, kecuali pada kaki emitor (common) yang masih terhubung dengan rangkaian lainnya, tetapi ini tidak menjadi masalah karena kaki emitor nantinya terhubung dengan massa (ground) yang sekaligus menjadi jalur massa bagi rangkain internal (dalam hal ini rangkaian PWM control). Sehingga meskipun transistor switching-nya rusak dalam kondisi hubung singkat ketiga kakinya (EBC-nya) bukan menjadi masalah yang berarti.

Meskipun sebagian besar kasus yang kami temui bahwa kerusakan IC switching regulator tipe ini hanya terjadi pada transistor switching nya saja, namun sebaiknya Anda melakukan pengecekan terlebih dahulu apakah memang hanya transistor switching-nya saja yang rusak, karena kemungkinan rangkaian PWM nya juga mengalami kerusakan bisa saja terjadi. Secara sederhana untuk mengetahui bahwa rangkain kontrol PWM nya dalam kondisi normal adalah dengan cara melihat komponen eksternal pendukung rangkaian PWM nya apakah semuanya dalam kondisi normal, tidak ada yang terbakar, putus (open) ataupun hubung singkat (short), jika semuanya normal, hampir bisa dipastikan bahwa rangkaian PWM nya dalam kondisi normal, namun jika ditemui rangkaian eksternal pendukung rangkaian PWM nya ada yang tidak normal, misalnya ditemui dioda nya short, resistornya terbakar atau transistornya short maka upaya penggantian transistor switching internal dengan transistor switching eksternal tidak bisa dilakukan, satu-satunya jalan jika menemui situasi seperti ini adalah mengganti secara keseluruhan dengan sebuah IC Switching Regulator baru. Cara kedua yaitu dengan cara melihat adanya denyut tegangan pada keluaran PWM nya ada atau tidak, caranya lepas hubungan pin nomor 1 dan 3 STR pada PCB, atau bisa langsung dipotong saja pin nomor 1 dan 3 pada STR tersebut, kemudian tes keluan PWM nya ( STR-57xx pada pin nomor 8, sedangkan STR-S67xx pada pin nomor 5) jika ada denyut tegangan berarti rangkaian PWM nya masih normal.

Jika sudah dapat dipastikan bahwa rangkaian PWM nya dalam kondisi normal, maka kita dapat melakukan penggantian transistor internal dengan transistor eksternal, cara penyambungan nya adalah sebagai berikut, Potong Pin nomor 1 dan 3 pada STR-S570X atau STR-S670X yang terhubung ke PCB, sedangkan pin lainnya biarkan saja, lalu ambil sebuah Transistor yang biasa digunakan untuk transistor switching regulator / SMPS dengan parameter Voltase, Arus dan Daya yang sama atau lebih tinggi dari parameter transistor switching internal STR-S570X atau STR-S670X, penggunaan transistor dengan parameter Voltase, Arus dan Daya yang lebih tinggi memungkinkan umur transistor menjadi lebih panjang. Kemudian hubungkan kaki Basis (Base ) transistor ke jalur PCB yang semula terhubung ke Pin nomor 3 IC, kaki Emitor (Common) ke Pin nomor 2 IC, dan kaki Kolektor (Collector) ke PCB yang semula terhubung ke Pin nomor 1 IC. Pasang pendingin pada transistor secukupnya dan pastikan Resistor fuse yang terhubung pada Pin nomor 2 IC tidak dalam keadaan putus (open), resistor ini biasanya bernilai antara 0.2 - 0.33 Ω / 1 - 2 Watt.

Coba Switching regulator dengan memberi tegangan listrik dan ukur semua tegangan keluarannya, jika semua tegangan dalam kondisi normal sesuai dengan tegangan referensi, maka pekerjaan modifikasi telah selesai.

Setting Default Sharp Q Vision

V00 cut off/bkgd:v31+6.V-linearity offset:v30- 10.V-linearity:v29-4.Vs-correct offset:v 28-42.Vs correct:v27-127.Sub bright yup:v26 -100.Sub-cont yup:v25.Cut off/bkgd yup:v24-7.S trap-574:v23-7.S trap m:v22-7.S-trap DK:v21-7.S trap1:v20-7.S trap BG:v19+5.H shift 60:v18-1.V shift 60:v17+2.V size 60:v16-60.Sub vol:v15-38.Scm bb:v14 32.Scm br:v13 8.H shift:v12-2.V shift:v11-35.V size:v10-63.Sub-tint-yup:v09-90.Sub-col-yup:v08-40.Sub shp:v07 57.Sub tint:v136-131.Sub bright:v05 63.Sub col:v04 115.Sub cont:v03 3.H-vco:v02 31.VIF-vco:v01 50.Rf AGC:32

SKEMA ALTERNATIF PENGGANTI KRISTAL KERAMIK UNTUK SIF PADA TA8690AN

Minggu, 18 April 2010 Pernahkah pembaca menemui tv yang menggunakan TA8690AN pada sistem SIF-nya (FM detector) menggunakan kristal keramik (ceramic resonator) 5.5Mc (2 kaki). Berdasarkan pengalaman penulis, banyak merk tv jadul yang menggunakan ic TA8690AN pada sistem detektor fm-nya menggunakan kristal tersebut (contoh: Akari dan Goldstar).

Jika ceramic resonator tersebut rusak (tidak bisa beresonansi), menyebabkan hilangnya suara pada TV bersangkutan (walaupun speaker, volume, av switch dan audio amplifier masih bagus). Di beberapa daerah, misalnya ditempat penulis, tidak ada toko yang menyediakan spare part tersebut. Alhasil, dengan sedikit modifikasi akhirnya bayaran juga.

Seperti halnya resonator, sebagai pengganti ceramic resonator tersebut dapat digunakan rangkaian resonansi paralel (LC). Penulis menggunakan trafo IF untuk tuner FM (bisa ditemukan di bekas tuner umumnya berwarna dasar oranye/jingga), kadang juga menggunakan trafo IF untuk detektor suara pada IF FM (warna biru).

Sebagai ilustrasi, penulis mengambil contoh skema tv Goldstar, detailnya sebelum dan sesudah modifikasi sebagai berikut :



Yang perlu diperhatikan adalah nilai C tambahan pada trafo IF yang dipakai (30 s/d 50pF) sedangkan C dalam trafo IF tidak dilepas (biarkan saja), kapasitor tambahan tersebut dimaksudkan untuk menurunkan frekuensi resonansi dari LC/trafo if, yang sebelumnya diset sekitar 10,7MHz menjadi sekitar 5,5 MHz. Tidak ketinggalan juga, body trafo IF harus dihubungkan kegron dengan sempurna. Setelah terpasang, taruh posisi volume di tengah-tengah, pilih channel TV, silahkan adjust IFT tersebut hingga didapatkan suara yang terbersih.

Anda bisa juga membuat rangkaian SIF eksternal menggunakan rangkaian IF FM yang ada di toko2 (biasanya pakai LA1260), caranya : ganti CF 10.7Mc dengan CF 5.5Mc, tambahkan C senilai 30 s/d 50pF pada lilitan IFT (diparalel), hubungkan input (CF5.5Mc) ke output video (VIF out) sebelum filter video (CF5.5Mc paralel dengan Lilitan), hubungkan output ke audio amplifier, terakhir, adjust IFT hingga ditemukan suara terbersih. Jika kesulitan masalah Volume, gunakan audio amplifier dengan AN5265 untuk audio amplifiernya (tersedia pin DC volume control pada ic tersebut).

SETTING AFT ( AUTOMATIC FINE TUNE )

Dalam blok skema rangkaian televisi terdapat AFT (Automatic Fine Tune), berfungsi untuk mengunci channel/gelombang yang tertala/tertangkap oleh tuner. Sebelum lebih jauh mengulas tentang AFT, pada tuner TV terdapat pin VT, yaitu pin yang berfungsi sebagai pin masukan untuk tegangan kontrol tuning (untuk menggeser frekuensi tuning/talaan). Juga terdapat pin AFT yang berfungsi untuk menggeser “sedikit” (naik atau turun) terhadap frekuensi yang ditala oleh pin VT.
Untuk membatasi topik, AFT yang akan diulas di sini adalah AFT yang terdapat pada sistem Video IF dan hubungannya dengan IC program TV. Bukan pin AFT yang terdapat pada tuner.

KERUSAKAN TV YANG BERHUBUNGAN DENGAN AFT

Beberapa kerusakan yang diakibatkan oleh bagian AFT yang tidak normal antara lain :
  1. Channel/gelombang yang tertala bergeser sendiri secara perlahan (bukan berpindah channel memory) dimulai dengan hilangnya gambar/suara atau sebaliknya. Kerusakan yang sama juga dapat disebabkan oleh tuner yang tidak normal/rusak (pin AFT tuner terganggu atau tuner itu sendiri).
  2. Channel/gelombang yang tertala tidak bisa dimemory/disimpan, karena channel selalu bergeser (drifted).
  3. Ketika Auto Search tidak bisa berhenti sendiri/berganti nomor channel ketika mendapatkan sinyal TV (jalan teruuus) dan tidak bisa disimpan. Kerusakan yang sama juga dapat disebabkan oleh IC program yang tidak normal, tetapi kasus ini jarang sekali ditemui.
  4. Tidak sesuainya pertemuan hasil VIF dan SIF yaitu suara dan gambar, misalnya gambar bagus tapi suara hilang atau sebaliknya.

Cara kerja AFT mirip dengan cara kerja osilator PLL (phase locked loop), banyak sekali referensi yang mengulas tentang PLL, jadi penulis tidak menerangkan masalah PLL disini. Ilustrasi cara kerja beserta keterangannya di bawah ini :



  1. IC program mengeset atau mengontrol tegangan VT untuk menala tuner pada frekuensi/channel tertentu.
  2. Setelah tuner menerima frekuensi pancaran dari pemancar TV, tuner menghasilkan frekuensi IF (intermediate frequency) yang langsung diumpankan ke ke input rangkaian Video IF melalui SAW filter. Umumnya frekuensi IF out dari tuner sebesar 38,9MHz.
  3. IF yang diterima kemudian diproses untuk diurai menjadi output video oleh rangkaian Video IF (VIF). Output video hasil proses tersebut didalamnya masih membawa frekuensi signal audio. Untuk menghasilkan audio/sound dalam sinyal video tersebut digunakan rangkaian Sound IF (frekuensi IF untuk suara tergantung dari jenis formatnya, untuk sistem BG menggunakan 5,5MHz). Karena sinyal video hasil pemrosesan VIF didalamnya masih terdapat “suara”, maka sebelum dimasukkan ke rangkaian penguat video berikutnya (chroma/jungle) sinyal video tersebut harus difilter terlebih dahulu untuk menghilangkan/menekan “suara” yang dibawa. Umumnya menggunakan filter yang terdiri dari ceramic filter (CF) dan induktor/lilitan.
  4. Fungsi dari AFT out dari rangkaian VIF adalah untuk “memberitahu” kepada IC program tentang adanya sinyal yang tertangkap. Jika tegangan dari AFT out telah sesuai dengan yang diharapkan oleh IC program, IC program akan berhenti untuk mencari gelombang/channel secara otomatis.
  5. Selain digunakan untuk “pemberitahu”, AFT OUT juga digunakan sebagai pintu untuk menyensor pergerakan/pergeseran frekuensi yang ditala oleh tuner oleh IC program.
  6. Jika IC program mendeteksi adanya pergeseran, secara otomatis IC program akan berusaha untuk “mengembalikan” frekuensi ke frekuensi semula dengan mengubah tegangan VT (menaik-turunkan tegangan VT).

ADJUSMENT (PENYETELAN)

Karena fungsi dan cara kerja untuk beberapa merk TV sebagian besar sama, maka penulis hanya akan mengulas cara setting untuk AFT/VIF yang menggunakan IC dengan type TA8690AN dan TDA8360/1/2 karena setahu penulis IC tipe tersebut banyak digunakan.
Sebelum proses penyetelan, diharapkan semua komponen sudah dicek mulai dari tegangan 33V (harus betul2 stabil dan bersih dari ripple), rangkaian VT mulai dari pin/kaki VT IC program hingga kaki VT tuner, dan sensor AFT dari pin/kaki AFT IC program ke ic Chroma. Termasuk PCB dan kotoran/debu yang dapat mengganggu sinyal listrik. Karena kerusakan AFT sangat jarang disebabkan oleh tidak normalnya trafo IF. Jadi setting VIF/trafo IF hanya merupakan “jalan terakhir”.

SETTING AFT TA8690AN

Pin AFT out pada IC type ini pada pin nomor 48. Ketika ada sinyal yang tertala, pin ini mengeluarkan tegangan AFT. Sebagai referensi, penulis menggunakan sasis kepunyaan TV merk Goldstar (GS8334-03).

Langkah-langkahnya :



  1. Ubah/modifikasi rangkaian seperti pada skema di atas (kanan), skema yang kiri merupakan skema asli pada umumnya.
  2. Colokkan antenna, hidupkan tv, kemudian cari gelombang dengan memutar-mutar potensio (dengan hati-hati).
  3. Tes tegangan yang keluar dari pin AFT out (pin48), tegangan pada pin tersebut akan mengikuti/menandai adanya sinyal/gelombang yang diterima. Jika tegangan pada pin tersebut tidak bisa berubah berdasarkan channel/gelombang, kemungkinan IC atau trafo IF bermasalah.
  4. Jika sudah menerima siaran, turunkan AGC hingga gambar yang ditampilkan sedikit “bersemut” tetapi warna masih ada. Cara menurunkan AGC dengan memutar trimpot AGC.
  5. Dengan jarum multitester masih terhubung dengan pin 48, set/adjust trafo IF (PIF tank yang terhubung dengan pin 45 dan 46) dengan hati-hati sambil mengamati jarum multitester, adjust hingga mendapatkan tegangan AFT yang TERTINGGI dengan gambar dan suara yang terjelas. Trafo AFT tank pada pin 47 dibiarkan terlebih dahulu.
  6. Lepas potensio tuning dan kembalikan lagi skema seperti sebelumnya. Lanjutkan dengan proses Auto Search. Jika sudah normal, berarti sudah cukup sampai disini (lanjutkan dengan menaikkan AGC kembali).
  7. Jika belum normal, kembalikan tuning dengan menggunakan potensio dan tala pada gelombang tertentu.
  8. Tes tegangan AFT pada pin 48, set trafo AFT tank hingga didapatkan tegangan kira-kira 3 / 4 dari tegangan tertinggi (misalnya tegangan tertinggi=6,4V maka set pada tegangan sekitar 4,5V). Untuk referensi, tegangan AFT pada TV goldstar sebesar 3,2V.
  9. Lepas potensio tuning, kembalikan rangkaian seperti normalnya, lanjutkan dengan proses Auto Search. Dengan peralatan minimal, Anda bisa coba-coba dengan menggeser/menset secara hati-hati trafo AFT tank hingga proses Auto Search dapat berjalan normal (nomor channel dapat berganti otomatis berdasarkan siaran yang diterima). Kalau perlu, proses Auto Search dan set trafo AFT tank bisa diulang-ulang.
  10. Jika sudah beres, jangan lupa mengeset lagi AGCnya.

SETTING AFT TDA8360/1/2

Pada TDA8360/1/2 sensor yang dipakai adalah pin AFC output (pin 44) dan pin Video Identification output (pin4). Cara kerja pin AFC output sama dengan pin AFT output pada TA8690AN dan cara kerja pin 4 yaitu untuk mendeteksi adanya sinyal video, jika ada sinyal video pin 4 bertegangan tertentu (logik Hi) dan sebaliknya.
Sedangkan langkah-langkah settingnya tidak jauh berbeda dengan TA8690AN, perbedaannya, Anda harus mengeset tegangan pin AFC (pin 44) pada tegangan normalnya (6V) dan tegangan pada pin 4 pada level tinggi (ada video yang terdeteksi).

CATATAN

Pada tuner yang sudah menggunakan pin SDA dan SCL untuk kontrol tuning/frekuensi, TIDAK memerlukan sistem AFT karena tuner yang dimaksud sudah menggunakan sistem PLL (sudah mempunyai frekuensi referensi sendiri dan sulit sekali bergeser frekuensinya). Karena sistem yang digunakan PLL, Anda tidak perlu mengeset/memprogram ulang channel jika ada penggantian tuner.

Problem Goldstar

Sabtu, 10 April 2010
Tidak ada suara, disearching lewat, rusak tr ID, letaknya disebelah ic memory

Tidak warna, AV juga tidak warna, rusak c534(bentuk fisiknya seperti R10k).

Tak ada gambar dan suara, OSD normal, audio out ada, video out tak ada, rusak Q202 ,(dr pin43 ic TA8690AN,PIF).

Tak ada gambar(polos) suara normal, c501 short(pin 54 IC TA8690AN).

Problem TV Detron

Gambar polos suara normal, ganti IC memory TC89101P(hrs asli).

Detron model-2065:
Tr horisontal sering putus,ganti c462 6,6nf(pd colektor tr h).
Bisa on tak bisa off, periksa Q506,Q505,Q507

Problem Digitec

Digitec DM142021,MN152451FEL:
-Tegangan vt tak mau jalan, rusak R734 33k.
-Contras tidak fungsi, rusak R345 220k, R436 10k(dari abl).

Digitec TDA8361:
-Saat pertama on gambar normal, kemudian gambar menciut trus garis horisontal kanan-kiri kurang, tegangan 8v kurang, cek rangkaian supplynya.
-Gambar kadang-kadang tidak nangkap siaran(teg agc 0),vertikal melipat bagian bawah,lama-lama kadang normal, C202 22nf agak short (pin 52 IC TDA8361).

Digitec super ninja:
Warna hilang, pin21 IC TA8690AN ada r10k trus diseri dgn R10k ke gnd, R10k yang ke gnd ganti dengan 5k.

Digitec 143031B
-tidak nangkap siaran, Tr303, Tr309
-Osd tak ada, Tr712.

Digitec DN1411M:
Gambar normal suara tidak ada(kresek-kresek), tapi kadang suara normal, rusak ZD 8v pada pin55 IC STV2286.

Digitec HBM-00-02:
Tidak ada gambar, hanya ada garis arah horisontal pada bagian bawah layar, IC program rusak.

Digitec ichiban DC1402K:
-Gambar seperti agc terlalu besar.
-Disearching lewat.
-AV in ok.
Rusak c133 2,2/50v, pd pin53ic TDA8841, agc.

Panasonic Gambar Redup

Panasonic jenis ini sering mengalami kerusakan khas.
kerusakan ini disebabkan oleh rusaknya resistor 525 dengan nilai 137k ohm,yaitu resistor pada abl dari B+.


Gejala-gejala yang dapat kita lihat akibat dari rusaknya Resistor 525 ini adalah:
- gambar kelihatan redup.
- jika terkena gambar terang gambar langsung garis horisontal(seperti kerusakan rangkaian vertikal.
- secreen dibuka gambar garis, secreen dikecilkan gambar redup tapi normal.

Jika anda menemui problem seperti diatas maka satu-satunya solusi segeralah ganti R525

Problem-problem Panasonic Alfa Gold

>Tegangan output regulator over.
Jika ini tidak segera diatasi akan mengakibatkan kerusakan-kerusakan yang lebih fatal. Kerusakan ini dapat kita ketahui dengan gejala-gejala awal sbb;
- Saat pertama tv dihidupkan tidak segera menagkap siaran, baru setelah beberapa saat normal. Hal ini disebabkan kurang stabilnya tegangan supply untuk VT tuner akibat overnya tegangan out put regulator saat pertama dihidupkan.
- Shortnya ZD pada teg Supply untuk VT tuner, jika ini terjadi maka saat tv kita onkan tv tidak mau hidup dan ada bunyi "ngiiik".
Untuk mengatasi problem regulator over ini kita harus mengganti semua elco yang nilainya 47 mikro pada rangkaian regulator. Jika elco telah kita ganti tegangan tetap over maka, cek resistor826 yang nilainya 22ohm, biasanya putus.

>Relay bunyi "ceklek-ceklek", tv tidak mau on. Kerusakan biasa terjadi pada R803 yang nilainya 470k.

>Disearching lewat, difine-tuning bisa. Cek teg pada AFT out pin 30 IC AN5192K, jika tak ada tegangan, biasanya ZDnya short.

>Jika terkena gambar yang terang(terlalu kontras) tv mati, led merah hidup. R525 putus, nilainya 22k.

>Gambar normal tidak ada suara, IC audio normal. Ini sering kali terjadi. kerusakan dioda disebelah IC audio, letaknya dipinggir PCB, ganti dengan D 4007.

>Untuk masuk kemenu servis mode: tekan V- pada tv dan Disply pada remot, untuk keluar tekan "N"(normal) pada remot.

Tips memperbaiki Evaporator



Kulkas maupun freezer yang menerapkan sistem direct cooling seringkali mengalami kebocoran pada Evaporator karena benda atau makanan yang dibekukan diletakan diatas atau disekitar Evaporator sehingga sering terjadi kejadian dimana pengguna mencongkel atau membersihkan es dipermukaan Evaporator . Apa jadinya jika Evaporator kulkas bocor karena tertusuk pisau, obeng atau benda runcing lainnya yg anda gunakan untuk mencungkil atau membersihkan es yang melekat pada Evaporator ?
Seketika itu juga langsung akan terdengar desis seperti suara ban mobil anda tertusuk paku, jika dari dalam ban akan keluar angin atau udara biasa berbeda dengan kulkas yang akan mengeluarkan gas refrigrant atau freon yang berbau tidak sedap dan membuat nafas anda sesak, jika hal ini terjadi segera lepaskan kabel listrik kulkas anda dari stop kontak, hal ini guna mencegah kerusakan yang lebih parah jika anda dikemudian hari bermaksud memperbaiki kulkas tersebut dan yang tidak kalah penting nya segera anda tinggalkan area sekitar kulkas tadi dan carilah udara segar agar pernafasan anda yang mungkin saja sedikit sesak karena menghirup gas tadi menjadi normal kembali.
Cara mengatasi Evaporator yang bocor tidaklah sesimpel mengatasi ban yang bocor karena Evaporator ini terbuat dari Aluminium sehingga dalam prosesnya lebih sulit dan memang harus seorang profesional yang menanganinya, nah disini akan saya jelaskan bagai mana ketika saya bekerja mengatasi masalah ini :

  1. Siapkan Lem khusus untuk menambal evaporator (bisa dibeli di toko alat teknik pendingin) tetapi bisa juga kita gunakan Araldite atau Loctite, area yang bocor haruslah benar-benar bersih dan terbebas dari sisa-sisa oli yang ikut keluar terbawa bersama freon hal ini penting karena sebagus apapun lem yang akan kita gunakan menjadi percuma jika permukaan yang akan di lemnya tidak bersih.
  2. Agar area bocor tadi benar-benar bersih dan bebas oli sampai kebagian dalamnya kita bisa menggunakan cairan freon R-11 untuk mengurasnya sekalian barang kali saja ada air sisa es yang mencair masuk melalui lubang yang bocor tadi, dengan menggunakan cairan freon R-11 semua yang ada didalam saluran di Evaporator tadi bakal habis terkuras.
  3. Seperti terlihat dalam gambar, area berwarna biru adalah area yang memiliki saluran lebih dari satu sehingga kita bisa menutup jalur tersebut dengan meratakan permukaan berongga itu dengan cara memukulnya hingga rata menggunakan palu plastik atau palu karet, kemudian hampelas dulu hingga cat nya habis dan terasa agak kasar.
  4. jika kebocoran nya terletak diarea merah janganlah menerapkan cara seperti diatas karena tidak akan ada lagi lubang saluran sebagai alternatif aliran freon nya seperti pada area biru, terlebih dahulu anda harus menambal kebocoran menggunakan plat tipis seperti bekas kaleng minuman, tidak perlu terlalu besar cukup 1cm kotak atau bulat tetapi jika bocornya lebih besar misalkan memanjang 1cm maka platnya pun harus dibuat lebih panjang juga, hal ini guna mencegah lem masuk kedalam hingga menutupi rongga saluran freon tadi.
  5. Ketika proses pengeleman berlangsung sebaiknya panaskan dahulu area yang akan dilem tadi menggunakan hair dryer dengan pemanasan maksimal,dengan cara ini terbukti membuat lem lebih kuat melekat dan sangat keras setelah kering.

PTC Relay Kulkas

PTC (positive temperature coefficient) yang diaplikasikan pada hampir sebagian besar kulkas masa kini ternyata memiliki fungsi ganda, benda yang umumnya berbentuk kotak hitam dan kecil ini yang dalam keadaan dingin berfungsi sebagai penghubung antara pin R (run) dengan S (strart) ketika kompresor memulai beroperasi (starting) akan berubah fungsi sebagai kapasitor ketika telah menjadi panas sesaat setelah kompresor bekerja, nilai nya berada pada kisaran 8 sampai 12 mikro farrad, akibatnya jika sebuah kompresor menggunakan relay ini konsumsi listrik yang digunakan menjadi lebih rendah mirip jika kompresor tersebut menggunakan kapasitor running.

Meskipun memiliki kelemahan dibanding relay biasa (mekanis) karena memerlukan waktu beberapa saat ketika harus restart tetapi pada kenyataannya relay ptc lebih aman bagi kompressor apalagi jika digabungkan dengan overload 4TM bikinan Klixon® yang memang dirancang untuk digunakan dengan relay ini, kenapa lebih aman ?.... karena setelah kompresor bekerja mensirkulasikan refrigerant atau freon tekanan freon dalam system pendingin ini belum merata dan tekanan freon tertinggi berada pada kondensor sehingga pada saat ini kompressor akan sulit restart dikarenakan tekanan yang masih tinggi didalam kondensor tadi yang merupakan jalur pertama freon bersirkulasi, sehingga memerlukan waktu agar tekananya merata dahulu kurang lebih selama 3 sampai 5 menit, waktu yang cukup supaya PTC relay nya menjadi dingin dan kompressor pun siap beroperasi kembali.

Cara memeriksa kompresor kulkas

Dalam sebuah system pendingin seperti AC, Refrigerator, Freezer, Chiller, Show case dll Kompresor adalah sebuah komponen vital yang berfungsi mensirkulasi kan Gas Refrigerant. jika kompresor mengalami gangguan atau mengalami kerusakan, pada umumnya pemilik enggan untuk mengganti komponen ini dengan yang baru, dengan harga yang cukup tinggi dipasaran, harga kompressor kulkas 1 pintu saja bisa dibandrol tidak terpaut jauh dengan harga beli kulkas bekas yang masih layak pakai.
ada beberapa jenis kerusakan yang masih bisa diperbaiki dari alat ini seperti kerusakan gulungan elektro motor nya dan kerusakan mekanis, kerusakan gulungan tentu bisa digulung ulang sedangkan untuk kerusakan mekanis seperti piston, reed valve dll, sayang untuk kompresor ukuran kecil tidak ada spare part baru yang dijual, sehingga kita hanya bisa menggantinya dari hasil copotan kompresor lain, untuk memperbaiki kerusakan-kerusakan tadi kita harus membelah kompresor tersebut dan harus dilakukan secara cermat dan bersih.
Agar tidak ribet dan mesti merogoh kocek terlalu dalam jika suatu hari kulkas anda mengalami hal yang tidak diharapkan, lebih baik menyimak tips dari saya tentang cara memeriksa kondisi "kesehatan" kompresor kulkas anda, siapa tahu bermanfaat.

Mengecek gulungan elektro motor di dalam kompresor bagian 1
  1. Biarkan kulkas dalam keadaan on,siapkan peralatan utama seperti Obeng, Tang, Multi tester dan jika ada clamp meter.
  2. Setting clamp meter (biasa disebut tang ampere) pada posisi pengukuran ampere, selipkan kabel yang terhubung dengan overload switch kedalam lingkar clamp meter dan perhatikan hasil pengukuran nya harus lebih rendah atau sama dengan data spesifikasi yang tertulis dari pabrik kulkas tadi, misalkan jika tertulis "current : 0,6amp" maka hasil pengukuran harus sama atau sedikit lebih rendah tetapi jika melebihi silahkan periksa tegangan listriknya dulu apakah sesuai kebutuhan (220v) atau tidak, jika suara yang ditimbulkan kompressor lebih kasar pun bisa berakibat naiknya arus ampere yang terukur.
  3. Setting multitester pada posisi pengukuran arus AC,dengan pen pengukur multitester pertama dihubungkan kelantai kemudian yang lainnya ke body kompresor (pastikan kebagian kompresor yang tidak dicat misalkan baud ground di kompresor atau pipa tembaga nya, lihat apakah ada tegangan yang terukur di multi tester hasil dari langkah tadi, jika tidak ada berarti gulungan dalam keadaan baik
Mengecek gulungan elektro motor di dalam kompresor bagian 2.
  1. matikan kulkas dengan mencabut steker dari stop kontak
  2. bukalah penutup soket listrik kompresor yang berada biasanya di sisi kiri atau kanan kompresor (lihat gambar)
  3. lepaskan relay dan overload dari soket nya.
  4. setting multi tester pada posisi pengukur ohm.
  5. tempel kan pen multitester ke body kompresor dan yang lainnya hubungkan ke 3 buah soket yang terdapat pada kompresor satu persatu, jika tidak ada sama sekali resistansi dari ketiga soket ini yang terukur berarti elektro motor kompresor benar-benar dalam keadaan baik.



Mengecek gulungan elektro motor di dalam kompresor bagian 3
  1. masih pada ke 3 Pin atau soket yang terdapat pada kompresor dan multitester pada posisi ohm meter, ukurlah ketiga soket ini dengan cara soket tempat overload tertancap menjadi soket utama atau misalkan soket C (biasanya berada paling atas atau paling bawah / tidak berdampingan) dihubungkan dengan soket S dan kemudian C lagi dengan R, dari hasil pengukuran ini harus didapat resistansi antara 15 sampai 25 ohm untuk pengukuran dari C (common) dengan R (running) dan 20 sampai 40 ohm untuk C (common) dengan S (start), jika hasil pengukuran adalah 0 ohm bahkan lebih tinggi berarti lilitan/gulungan elektro motor konslet/rusak atau terputus.


Catatan :
  1. gunakan alas kaki dan sarung tangan yang kering saat anda hendak melakukan pekerjaan ini.


  2. patokan pengukuran yang disampaikan khususnya untuk kompressor kulkas 1 pintu/dibawah 100 watt.

Kulkas dingin sebagian

1. Periksa karet pintu nya apakah masih utuh/tidak sobek sehingga ketika pintu ditutup permukaan antara pintu dan bagian depan kulkasnya rapat.

Solusi : jika sobek diganti baru atau jika hanya lepas dari penjepitnya kendurkan dahulu bautnya kemudian karetnya masukan kembali ke celah yang seharusnya agar ketika baut dikencangkan akan terjepit kembali dengan benar.

2. Periksa pada bagian yang tidak dingin nya dengan cara menekan switch pintu sambil merasakan dengan tangan apakah terasa ada hembusan angin atau tidak,kalau tidak tentu saja tidak akan dingin sebabnya air yang membeku menutupi atau kotoran yang mempersempit saluran/lorong udara yang berada didalam kulkas (lihat gambar diatas), saluran ini harus bebas dari apapun yang menghalangi sehingga udara bisa bersirkulasi dengan lancar.

2a. Periksa bagian dalam kulkas nya terutama bagian bawah apakah kering atau basah, jika basah dan air menetes atau membasahi sampai keluar (banjir) ini pertanda saluran airnya mampet.
Solusi : Cabut steker dari stop kontak agar terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan, bukalah cover penutup Evaporator nya dan bersihkan bunga es yang ada pada evaporator tadi dengan air yang mengalir ( memakai selang dari kran air yang tidak terlalu besar bukaannya ), biarkan air mengalir menyapu bersih seluruh bunga es yag menimbun tadi sambil perhatikan air buangannya apakah keluar dari lubang pembuangan yang semestinya dan jika tidak sudah bisa dipastikan saluran air nya mampet, biasanya bukan hanya bunga es yang menutupi nya tetapi sudah benar-benar menjadi es yang sulit dilarutkan hanya dengan air dari keran saja tetapi harus menggunakan air hangat dahulu agar es dan kotoran yang biasanya lemak dari ikan,daging,es krim dll lebih cepat mencair atau lumer.

Jika es sudah habis dan air buangannya pun keluar dari lubang pembuangan siram juga dari lubang-lubang saluran yang lainnya yang berada dekat pintu atau dibagian paling bawah penutup Evaporator pada Freezer sedangkan untuk bagian refrigerator semprotkan dekat pintu bagian atas dan pada lubang dampernya.

Selamat mencoba.

Unlock HP Huawei C2601 (esia)

Jumat, 09 April 2010

Dari sekian banyak cara yang saya baca berikut ini saya berikan rangkuman tuk meng un-lock HP ini, cara yang saya tulis disini saya ambil yang paling gampang dilakukan oleh siapapun dimanapun, dan tak memmerlukan peralatan satau software lainnya.

Meng Un-lock dengan menekan kode-kode tertentu dijamin praktis dan gak mahal, berikut ini cara-caranya.

langkah-langkahnya:

  1. Masukan kartu CDMA selain esia (pilih yang pake 800Mhz)
  2. Lihat tampilan apakah tulisannya “silakan masukan SID yang valid” baru kita lanjutkan langkah selanjutnya.
  3. Tekan SOS atau tombol darurat
  4. Tekan kode ##412365 diikuti tekan tombol Ok atau Call
  5. Pilih no2 (system test)
  6. Pilih no5 (Nam programing)
  7. Kalo muncul kode SPC masukan saja angka 000000 (nol enam kali)
  8. Oke-oke saja terus ampai muncul home SID ganti 5 anggka yang ada dengan anggka 00000
  9. Oke-oke lagi sampai terakhir pilih Complete
  10. Restrat…jadi deh

Catatan:

Unlock ini hanya bekerja untuk operator cdma yang dimasukan saat unlock saja. Tuk operator lainnya harus di lakukan unlock lagi seperti cara-cara diatas. Unlock secara manual ini berjalan tuk versi HP 3 agustus 2007 (silahkan cek versi dari hp)

Kode Rahasia HP Samsung

  • Software version: *#9999#
    IMEI number: *#06#
    Serial number: *#0001#
    Battery status- Memory capacity : *#9998*246#
    Debug screen: *#9998*324# – *#8999*324#
    LCD kontrast: *#9998*523#
    Vibration test: *#9998*842# – *#8999*842#
    Alarm beeper – Ringtone test : *#9998*289# – *#8999*289#
    Smiley: *#9125#
    Software version: *#0837#
    Display contrast: *#0523# – *#8999*523#
    Battery info: *#0228# or *#8999*228#
    Display storage capacity: *#8999*636#
    Display SIM card information: *#8999*778#
    Show date and alarm clock: *#8999*782#
    The display during warning: *#8999*786#
    Samsung hardware version: *#8999*837#
    Show network information: *#8999*638#
    Display received channel number and received intensity: *#8999*9266#
  • *#1111# S/W Version
    *#1234# Firmware Version
    *#2222# H/W Version
    *#8999*8376263# All Versions Together
    *#8999*8378# Test Menu
    *#4777*8665# GPSR Tool
    *#8999*523# LCD Brightness
    *#8999*377# Error LOG Menu
    *#8999*327# EEP Menu
    *#8999*667# Debug Mode
    *#92782# PhoneModel (Wap)
    #*5737425# JAVA Mode
    *#2255# Call List
    *#232337# Bluetooth MAC Adress
    *#5282837# Java Version

Type in *#0000# on a Samsung A300 to reset the language
Master reset(unlock) #*7337# (for the new samsungs E700 x600 but not E710)
Samsung E700 type *#2255# to show secret call log (not tested)
Samsung A300, A800 phone unlock enter this *2767*637#
Samsung V200, S100, S300 phone unlock : *2767*782257378#

On the main screen type

  • #*4773# Incremental Redundancy
    #*7785# Reset wakeup & RTK timer cariables/variables
    #*7200# Tone Generator Mute
    #*3888# BLUETOOTH Test mode
    #*7828# Task screen
    #*#8377466# S/W Version & H/W Version
    #*2562# Restarts Phone
    #*2565# No Blocking? General Defense.
    #*3353# General Defense, Code Erased.
    #*3837# Phone Hangs on White screen.
    #*3849# Restarts Phone
    #*7337# Restarts Phone (Resets Wap Settings)
    #*2886# AutoAnswer ON/OFF
    #*7288# GPRS Detached/Attached
    #*7287# GPRS Attached
    #*7666# White Screen
    #*7693# Sleep Deactivate/Activate
    #*2286# Databattery
    #*2527# GPRS switching set to (Class 4, 8, 9, 10)
    #*2679# Copycat feature Activa/Deactivate
    #*3940# External looptest 9600 bps
    #*4263# Handsfree mode Activate/Deactivate
    #*2558# Time ON
    #*3941# External looptest 115200 bps
    #*5176# L1 Sleep
    #*7462# SIM Phase
    #*7983# Voltage/Freq
    #*7986# Voltage
    #*8466# Old Time
    #*2255# Call Failed
    #*5376# DELETE ALL SMS!!!!
    #*6837# Official Software Version: (0003000016000702)
    #*2337# Permanent Registration Beep
    #*2474# Charging Duration
    #*2834# Audio Path (Handsfree)
    #*3270# DCS Support Activate/Deactivate
    #*3282# Data Activate/Deactivate
    #*3476# EGSM Activate/Deactivate
    #*3676# FORMAT FLASH VOLUME!!!
    #*4760# GSM Activate/Deactivate
    #*4864# White Screen
    #*7326# Accessory
    #*7683# Sleep variable
    #*3797# Blinks 3D030300 in RED
    #*7372# Resetting the time to DPB variables
    #*3273# EGPRS multislot (Class 4, 8, 9, 10)
    #*7722# RLC bitmap compression Activate/Deactivate
    #*2351# Blinks 1347E201 in RED
    #*2775# Switch to 2 inner speaker
    #*7878# FirstStartup (0=NO, 1=YES)
    #*3838# Blinks 3D030300 in RED
    #*2077# GPRS Switch
    #*2027# GPRS Switch
    #*0227# GPRS Switch
    #*0277# GPRS Switch
    #*22671# AMR REC START
    #*22672# Stop AMR REC (File name: /a/multimedia/sounds/voice list/ENGMODE.amr)
    #*22673# Pause REC
    #*22674# Resume REC
    #*22675# AMR Playback
    #*22676# AMR Stop Play
    #*22677# Pause Play
    #*22678# Resume Play
    #*77261# PCM Rec Req
    #*77262# Stop PCM Rec
    #*77263# PCM Playback
    #*77264# PCM Stop Play
    #*22679# AMR Get Time
    *#8999*364# Watchdog ON/OFF
    *#8999*427# WATCHDOG signal route setup
    *2767*3855# = Full Reset (Caution every stored data will be deleted.)
    *2767*2878# = Custom Reset
    *2767*927# = Wap Reset
    *2767*226372# = Camera Reset (deletes photos)
    *2767*688# Reset Mobile TV
    #7263867# = RAM Dump (On or Off)

On the main screen type

  • *2767*49927# = Germany WAP Settings
    *2767*44927# = UK WAP Settings
    *2767*31927# = Netherlands WAP Settings
    *2767*420927# = Czech WAP Settings
    *2767*43927# = Austria WAP Settings
    *2767*39927# = Italy WAP Settings
    *2767*33927# = France WAP Settings
    *2767*351927# = Portugal WAP Settings
    *2767*34927# = Spain WAP Settings
    *2767*46927# = Sweden WAP Settings
    *2767*380927# = Ukraine WAP Settings
    *2767*7927# = Russia WAP Settings
    *2767*30927# = GREECE WAP Settings
    *2767*73738927# = WAP Settings Reset
    *2767*49667# = Germany MMS Settings
    *2767*44667# = UK MMS Settings
    *2767*31667# = Netherlands MMS Settings
    *2767*420667# = Czech MMS Settings
    *2767*43667# = Austria MMS Settings
    *2767*39667# = Italy MMS Settings
    *2767*33667# = France MMS Settings
    *2767*351667# = Portugal MMS Settings
    *2767*34667# = Spain MMS Settings
    *2767*46667# = Sweden MMS Settings
    *2767*380667# = Ukraine MMS Settings
    *2767*7667#. = Russia MMS Settings
    *2767*30667# = GREECE MMS Settings
  • *#7465625# = Check the phone lock status
    *7465625*638*Code# = Enables Network lock
    #7465625*638*Code# = Disables Network lock
    *7465625*782*Code# = Enables Subset lock
    #7465625*782*Code# = Disables Subset lock
    *7465625*77*Code# = Enables SP lock
    #7465625*77*Code# = Disables SP lock
    *7465625*27*Code# = Enables CP lock
    #7465625*27*Code# = Disables CP lock
    *7465625*746*Code# = Enables SIM lock
    #7465625*746*Code# = Disables SIM lock
    *7465625*228# = Activa lock ON
    #7465625*228# = Activa lock OFF
    *7465625*28638# = Auto Network lock ON
    #7465625*28638# = Auto Network lock OFF
    *7465625*28782# = Auto subset lock ON
    #7465625*28782# = Auto subset lock OFF
    *7465625*2877# = Auto SP lock ON
    #7465625*2877# = Auto SP lock OFF
    *7465625*2827# = Auto CP lock ON
    #7465625*2827# = Auto CP lock OFF
    *7465625*28746# = Auto SIM lock ON
    #7465625*28746# = Auto SIM lock OFF

Type *#9998*627837793# Go to the ‘my parameters’ and there you will find new menu where you can unlock phone.(not tested-for samsung C100)
To unlock a Samsung turn the phone off take the sim card and type the following code *#pw+15853649247w# .
Java status code: #*53696# (Samsung X600)

If you want to unlock your phone put a sim from another company then type *#9998*3323# it will reset your phone. Push exit and then push 7, it will reset again. Put your other sim in and it will say sim lock, type in 00000000 then it should be unlocked. Type in *0141# then the green call batton and it’s unlocked to all networks. This code may not work on the older phones and some of the newer phones. If it doesn’t work you will have to reset your phone without a sim in it by typing *#2767*2878# or *#9998*3855# (not tested)

ABG Text Generator

Teks Normal    Teks ABG
  
HuRUf bEsAr keCil      
P4k3 4n9k4 D0n9      
Disngkt-sngkt      
     

Experience

Sony KV-E2531 etc

KV-E2931,KV-E3431,AE-2
CTV Enter Service mode
Turn on the main power switch of the set while pressing any two buttons on the front panel. 'TT' will appear on the upper right corner of the screen. Press the 'MENU' button on the RC. In menu select 'DEMO' and press 'OK'. Select DEVICE coresponding to the adjustment you need. Store: OK. Exit: turn off.

Option Mode polytron mx 5213

option 0 01000101 45h option 1 10010010 92h option 2 00001001 09h option 3 00001101 0dh option 4 00010000 10h option 5 00000000 00h option 6 00000001 01h tv polytron dengan fasilitas ada radionya

Option Mode Polytron MX5203MS

- POLYTRON MX5203MS
OPTION0: 00111010
OPTION1: 10001110
OPTION2: 11000011
OPTION3: 00001100

Default setting
RGB Cut Off: 60
APR: 15
AVL: 0
Bass Mix: 0
Last Cond. Super Bass: ON
Setting surround: 60

- OptionMenu HBM-00-00
masuk ke Factory Mode password 1014
setting default untuk MX5203MS, untuk model yang lain silahkan coba2.

Option Mode Polytron MX 20323T

AGC GAIN =26H. U-BLK =08H. HI-AGC=1AH. B-CUT=70.
OPTIONO =01000011. V-BLK =08H. H-SIFT=08. G-CUT=87.
OPTION1 =10011010. BRTS =OOH H-BOW=04. R-CUT=32.
OPTION2=:00001001. Y DELAY =07. H-PARA=06. V-AMPL=32.
OPTION3=:00011100. WB BRI =46H. S-COR=27. V-CENT=24
H-OSD =23H. WB CON =64H. V-LIN=15.
V-OSD =16H. WB COL=32H. B-DRV=64.
V-SHIFT =00H. LO-AGC=19H. G-DRV=46.

Service Menu Boomba

Use type LC8632 series
Press menu on remote control two times - recall Q.View - MUTE.

Service Menu Sony

Tekan power >> tekan disply >> 5 >> volume+ >> power

Service Menu Sanyo

menu di remot + volume up di tv

Service Menu JVC

Cara 1 :
Tekan osd + mute

Cara 2 :
>Tekan picture mode + display bersamaan.
>Untuk save data tekan display

Service Menu Samsung Plano

posisi stnby tekan disply di remote >> menu >> mute >> power

Service Menu Akari

Tekan slep di remot + menu di tv

Service Menu Sanken

Tekan mute pada remot >> menu di TV

Service Menu Harco

buka remot ada tulisan tes >> tekan >> 32156

Service Menu Mitsuno

Tekan menu di TV tv >> tekan mute pada remot 5 detik

Service Menu Sanken

Enter service mode Sanken TV Chasis AT Press MENU button, input the number 6483 or 4683 or 6597
Select value parm press Pro +/- and change value press vol +/-

Service Menu Digitec

Turn on TV in stby mode
Press and hold the menu buton on remote control till tv set is turn on.
input the number 1,0,1,3 or 1,0,1,4.
Change item move up or down program key
To select value press Volume + or -. To change value.
Store press menu button.
 
 
 

TV Menu Service

Monitor Menu Service

Protection

 
Created By : eethon noor